Mengenal Tentang Sikap Antisosial

5 min read

MENGENAL TENTANG SIKAP ANTISOSIAL – Bertemu lagi bareng kita, budisyaqier.com yang senantiasa membahas mengenai segala ilmu pengetahuan yang pastinya perlu kalian ketahui. Dan kali ini budisyaqier.com berkesempatan untuk membahas MENGENAL TENTANG SIKAP ANTISOSIAL. Mari langsung saja simak baik-baik ulasan di bawah.

Seringkali ada teman di sekolahmu melakukan perbuatan, seperti membolos atau menyontek pada saat ulangan. Perbuatan tersebut dalam kajian sosiologi termasuk sikap antisosial. Tahukah kamu apakah yang dimaksud dengan sikap antisosial? Sikap antisosial adalah bentuk sikap seseorang yang secara sadar atau tidak sadar tidak dapat menyesuaikan diri dengan norma-norma dan nilai-nilai sosial dalam masyarakat. Menurut Kartasapoetra, sikap antisosial merupakan sebab dan juga sebaliknya sebagai akibat dari terjadinya perilaku menyimpang. Atau dapat dikatakan sikap antisosial ini merupakan produk- produk dari perilaku menyimpang. Perilaku menyimpang menimbulkan akibat pada kondisi psikologis manusia menjadi tidak sesuai dengan norma yang berlaku.

Dalam masyarakat, sikap antisosial memiliki konotasi negatif dalam pengaruhnya terhadap stabilitas dan keteraturan hidup bermasyarakat. Seberapa besarkah pengaruhnya? Lalu, apakah yang menyebabkan terjadinya sikap antisosial dalam masyarakat?

Ciri-Ciri Sikap Antisosial

Pak Singguh adalah seorang pengusaha meubel yang tinggal di lingkungan pedesaan. Tentu saja seperti yang kita ketahui bersama, kehidupan sosial masyarakat pedesaan lebih terikat dengan adat istiadat yang telah mengakar kuat. Pak Singguh merasa dirinya adalah orang yang terpandang dan setiap kali ada orang yang mempunyai hajat, ia tidak pernah meng- hadirinya. Sebagai orang yang berpikiran modern, Pak Singguh merasa hal itu tidak perlu dilakukan. Karena menurutnya, jika hal itu dilakukan hanya akan membuang waktu dan biaya saja. Dari gambaran kasus Pak Singguh di atas, terdapat beberapa ciri dari sikap antisosial. Dapatkah kamu mengidentifikasi ciri- ciri sikap antisosial tersebut? Ya, marilah kita coba ulas beberapa ciri yang ada dalam sikap antisosial.

  1. Adanya. ketidaksesuaian antara sikap seseorang dengan norma dalam masyarakat
  2. Adanya seseorang atau sekelompok orang yang berusaha untuk melakukan perlawanan terhadap norma yang berlaku dalam masyarakat.
  3. Kondisi psikologis seseorang yang bertentangan dengan apa yang seharusnya.
  4. Ketidakmampuan seseorang untuk menjalankan norma yang ada dalam masyarakat.

Sebab Terjadinya Sikap Antisosial

Aldi adalah anak tunggal dari keluarga yang bisa dikatakan kaya. Ayahnya seorang pengusaha sukses, sedangkan ibunya seorang wiraswasta di bidang rumah makan. Akan tetapi, Aldi seringkali melakukan perbuatan yang melanggar norma yang ada di dalam masyarakat. Termasuk di sekolah, ia sering membolos, bahkan pernah sekali ia ketahuan tengah asyik merokok di kamar mandi pada waktu jam pelajaran. Perilaku Aldi di lingkungan masyarakat lebih parah lagi, ternyata dia gemar sekali meminum minuman keras. Berdasarkan contoh itu dapat disimpulkan bahwa perbuatan Aldi termasuk sikap antisosial, yang tidak patut dilakukan oleh seorang pelajar. Namun perlu diingat, setiap perilaku atau gejala yang ada pasti ada penyebabnya. Secara umum, apakah penyebab terjadinya sikap antisosial ini ?

Ada beberapa sebab munculnya sikap antisosial di masyarakat, di antaranya adalah sebagai berikut.

  1. Adanya norma atau nilai sosial yang tidak sesuai atau sejalan dengan keinginan masyarakat, sehingga terjadi kesenjangan budaya termasuk pola pikir masyarakat.
  2. Kurang siapnya pola pemikiran masyarakat untuk menerima perubahan dalam tatanan masyarakat. Hal ini terjadi karena adanya perubahan sosial yang menuntut semua komponen untuk berubah mengikuti tatanan yang baru. Dalam perubahan ada komponen yang siap, namun sebaliknya komponen yang tidak siap ini justru akan bersikap antisosial, karena tidak sepakat dengan perubahan yang terjadi. Misalnya perusakan terhadap telepon umum.
  3. Ketidakmampuan seseorang untuk memahami atau menerima bentuk perbedaan sosial dalam masyarakat, sehingga akan mengakibatkan kecemburuan sosial. Perbedaan-perbedaan dimaknai sebagai suatu permasalahan yang dapat mengancam stabilitas masyarakat yang sudah tertata.
  4. Adanya ideologi yang dipaksakan untuk masuk ke dalam lingkungan masyarakat. Hal ini akan menimbulkan keguncangan budaya bagi masyarakat yang belum siap untuk menerima ideologi baru tersebut.
  5. Pemimpin yang kurang sigap dan tanggap atas fenomena sosial dalam masyarakat, serta tidak mampu mener- jemahkan keinginan masyarakat secara keseluruhan.

Bentuk-Bentuk Sikap Antisosial

Dalam masyarakat ada beberapa bentuk sikap antisosial yang pada tingkatan tertentu dapat menimbulkan keresahan dalam masyarakat, yaitu sebagai berikut.

Sikap Antisosial Yang Muncul Karena Deviasi Individual

Deviasi individual bersumber pada faktor-faktor yang terdapat pada diri seseorang, misalnya pembawaan, penyakit kecelakaan yang  dialami oleh  seseorang, atau karena pengaruh sosiokultural yang bersifat unik terhadap individu. Adapun bentuk-bentuk sikap antisosial tersebut antara lain sebagai berikut.

  • Pembandel, yaitu orang yang tidak mau tunduk kepada nasihat-nasihat orang yang ada di sekelilingnya agar mau merubah pendiriannya.
  • Pembangkang, yaitu orang yang tidak mau tunduk kepada peringatan orang-orang yang berwenang di lingkungan tersebut.
  • Pelanggar, yaitu orang yang melanggar norma-norma umum atau masyarakat yang berlaku.
  • Penjahat, yaitu orang yang mengabaikan norma-norma umum atau masyarakat, berbuat sekehendak hati yang dapat menimbulkan kerugian-kerugian harta atau jiwa di lingkungannya ataupun di luar lingkungannya, sehingga para anggota masyarakat meningkatkan kewaspadaan dan selalu bersiap-siap untuk meng- hadapinya.

Sikap Antisosial Yang Muncul Karena Deviasi Situasional

  1. Deviasi situasional merupakan fungsi pengaruh kekuatan- kekuatan situasi di luar individu atau dalam situasi di mana

individu merupakan bagian yang integral di dalamnya. Situasi sosial adalah keadaan yang berhubungan dengan tingkah laku seseorang di mana tekanan, pembatasan, dan rangsangan-rangsangan yang datang dari orang atau kelompok di luar diri orang itu relatif lebih dinamik daripada faktor-faktor internal yang menimbulkan respon terhadap hal-hal tersebut. Deviasi situasional akan selalu kembali apabila situasinya berulang. Dalam hal itu deviasi dapat menjadi kumulatif.

Bentuk sikap antisosial yang muncul adalah sebagai berikut.

  1. Degradasi moral atau demoralisasi karena kata-kata keras dan radikal yang keluar dari mulut pekerja-pekerja yang tidak mempunyai pekerjaan di tempat kerjanya.
  2. Tingkah laku kasar pada golongan remaja.
  3. Tekanan batin yang dialami oleh perempuan-perempuan yang mengalami masa menopause.
  4. Deviasi seksual yang terjadi karena seseorang menunda perkawinan.
  5. Homoseksualitas yang terjadi pada narapidana di dalam Lembaga Pemasyarakatan.

Sikap Antisosial Yang Muncul Karena Deviasi Biologis

Deviasi biologis merupakan faktor pembatas yang tidak memungkinkan memberikan persepsi atau menimbulkan respon-respon tertentu. Gangguan terjadi apabila individu tidak dapat melakukan peranan sosial tertentu yang sangat perlu. Pembatasan karena gangguan-gangguan itu bersifat transkultural (menyeluruh di seluruh dunia). Beberapa bentuk deferensiasi biologis yang dapat menimbulkan deviasi biologis adalah sebagai berikut.

  1. Ciri-ciri ras, seperti tinggi badan, roman muka, bentuk badan, dan lain-lain.
  2. Ciri-ciri biologis yang aneh, cacat karena luka, cacat karena kelahiran, anak kembar, dan lain sebagainya.
  3. Ciri-ciri karena gangguan fisik, seperti kehilangan anggota tubuh, gangguan sensorik, dan lain sebagainya.
  4. Disfungsi tubuh yang tidak dapat dikontrol lagi, seperti epilepsi, tremor, dan sebagainya.

Adapun bentuk sikap antisosial yang muncul adalah egoisme, rasisme, rasialisme, dan stereotip.

  • Egoisme, yaitu suatu bentuk sikap di mana seseorang merasa dirinya adalah yang paling unggul atas segalanya dan tidak ada orang atau benda apapun yang mampu menjadi pesaingnya
  • Rasisme, yaitu suatu sikap yang didasarkan pada kepercayaan bahwa suatu ciri yang dapat diamati dan dianggap diwarisi seperti warna kulit merupakan suatu tanda perihal inferioritas yang membenarkan perlakuan diskriminasi terhadap orang-orang yang mempunyai ciri- ciri tersebut.
  • Rasialisme, yaitu suatu penerapan sikap diskriminasi terhadap kelompok ras lain. Misalnya diskriminasi ras yang pernah terjadi di Afrika Selatan.
  • Stereotip, yaitu citra kaku mengenai suatu ras atau budaya yang dianut tanpa memerhatikan kebenaran citra tersebut. Misalnya stereotip masyarakat Jawa adalah lemah lembut dan lamban dalam melakukan sesuatu. Stereotip tersebut tidak selalu benar, karena tidak semua orang Jawa memiliki sifat tersebut

Sikap Antisosial Yang Bersifat Sosiokultural

Beberapa bentuk sikap antisosial yang bersifat sosiokultural, yaitu primordialisme, etnosentrisme, sekulerisme, hedonisme, fanatisme, dan diskriminasi.

  • Primordialisme,yaitu suatu sikap atau pandangan yang menunjukkan sikap berpegang teguh kepada hal-hal yang sejak semula melekat pada diri individu seperti suku bangsa, ras, agama ataupun asal-usul kedaerahan oleh seseorang dalam kelompoknya, kemudian meluas dan berkembang.
  • Etsontrisme, yaitu suatu sikap menilai kebudayaan masyarakat lain dengan meng- gunakan ukuran-ukuran yang berlaku di masyarakatnya.
  • Sekularisme,yaitu suatu sikap yang lebih mengedepan- kan hal-hal yang bersifat nonagamis, seperti teknologi, ilmu pengetahuan, sehingga kebutuhan agamis seakan- akan dikesampingkan. Mereka yang memiliki sikap seperti ini cenderung lebih mempercayai kebenaran yang sifatnya duniawi.
  • Hedonisme,yaitu suatu sikap manusia yang mendasar- kan diri pada pola kehidupan yang serba mewah, glamour, dan menempatkan kesenangan materiil di atas segala- galanya. Tindakan yang baik menurut hedonisme adalah tindakan yang menghasilkan kenikmatan. Orang yang memiliki sifat seperti ini biasanya kurang peduli dengan keadaan sekitarnya, sebab yang diburu adalah kesenangan pribadi.
  • Fanatisme, yaitu suatu sikap yang mencintai atau menyukai suatu hal secara berlebihan. Mereka tidak mempedulikan apapun yang dipandang lebih baik daripada hal yang disenangi tersebut. Fanatisme yang berlebihan sangat berbahaya karena dapat berujung pada perpecahan atau konflik. Misalnya fanatisme terhadap suatu ideologi atau artis idola tertentu atau lainnya.
  • Diskriminasi,yaitu suatu sikap yang merupakan usaha untuk membedakan secara sengaja terhadap golongan- golongan yang berkaitan dengan kepentingan- kepentingan tertentu. Dalam diskriminasi, golongan tertentu diperlakukan berbeda dengan golongan- golongan lain. Pembedaan itu dapat didasarkan pada suku bangsa, agama, mayoritas, atau bahkan minoritas dalam masyarakat. Misalnya diskriminasi ras yang dulu pernah terjadi di Afrika Selatan yang dikenal dengan politik apartheid, di mana golongan orang-orang kulit putih menduduki lapisan sosial yang lebih tinggi daripada golongan orang-orang kulit hitam.

Hosting Unlimited Indonesia

Lembaga Sosial

Lembaga Sosial – Pada kesempatan kali ini, budisyaqier.com akan membahas materi sosiologi mengenai Lembaga Sosial. Simak penjelasan lebih lengkapnya di bawah. Semoga bermanfaat! Daftar Isi1 Pengertian...
Afifa Atira
2 min read

Tindakan dan Interaksi Sosial

Tindakan dan Interaksi Sosial – Pada kesempatan kali ini, budisyaqier.com akan membahas materi sosiologi mengenai Tindakan dan Interaksi Sosial. Simak penjelasan lebih lengkapnya di bawah....
Afifa Atira
1 min read

Nilai dan Norma Sosial

Nilai dan Norma Sosial – Pada kesempatan kali ini, budisyaqier.com akan membahas materi sosiologi mengenai Nilai dan Norma Sosial. Simak penjelasan lebih lengkapnya di bawah....
Afifa Atira
3 min read

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *