Mengenal Tentang Klasifikasi Kingdom Plantae

Mengenal Tentang Klasifikasi Kingdom Plantae – Bertemu lagi bareng kita, budisyaqier.com yang senantiasa membahas mengenai segala ilmu pengetahuan yang pastinya perlu kalian ketahui. Dan kali ini budisyaqier.com berkesempatan untuk membahas Mengenal Tentang Klasifikasi Kingdom Plantae. Mari langsung saja simak baik-baik ulasan di bawah.

Apa Anda seringkali mengkonsumsi sayuran serta buah-buahan? Tidak hanya banyak jenisnya, sayuran serta buah-buahan mempunyai kandungan protein nabati serta buah-buahan yang tidak ada pada daging. Tumbuhan bisa digunakan untuk beberapa kebutuhan, contohnya bahan pangan serta obat-obatan. Obat-obatan yang datang dari tumbuhan banyak dipakai jadi obat alternatif penyembuh penyakit.
Berdasarkan klasifikasi makhluk hidup, tumbuhan digolongkan dalam kerajaan tertentu, yakni kingdom Plantae. Bagaimana pengelompokan kingdom Plantae? Sudahkah Anda menggali semua mengenai kingdom Plantae? Dengan mempelajari kingdom Plantae, kita bisa menunjukkan rasa syukur kita kepada Tuhan Yang Maha Esa yang sudah membuat tumbuhan di sekitar Anda.
Tidak hanya sebagai bahan pangan serta obat-obatan, masih banyak manfaat yang didapat dari kingdom Plantae bagi kehidupan manusia.

Klasifikasi Kingdom Plantae

Tumbuhan dikelompokkan ke kingdom tertentu, yakni kingdom Plantae. Tumbuhan mempunyai karakter spesial, salah satunya ialah kemampuannya untuk melakukan fotosintesis. Fotosintesis ialah suatu proses pengubahan karbon dioksida serta air lewat bantuan matahari untuk membuat senyawa karbohidrat yang diperlukan oleh makhluk hidup di bumi ini.
Kingdom Plantae adalah organisme multiseluler atau terdiri atas banyak sel. Selain itu, kingdom Plantae adalah organisme eukariot. Ada keunikan pada sel kingdom Plantae yang tidak dipunyai oleh sel kingdom Animalia. Ciri itu ialah terdapatnya dinding sel yang tersusun atas selulosa. Anggota kingdom Plantae mempunyai klorofil, yakni zat hijau daun yang berperan dalam proses fotosintesis. Apa ada kingdom lain yang mempunyai klorofil?
Kingdom Plantae mempunyai anggota yang berbagai macam, ada yang disebut tumbuhan air serta tumbuhan darat. Anggota kingdom ini bisa menyesuaikan pada lingkungannya secara baik. Supaya lebih memahami beberapa ciri kingdom Plantae, lihat Tabel berikut.

NoCiri-Ciri Kingdom Plantae
1Eukariot
2Terdiri atas banyak sel (multiseluler)
3Memiliki dinding sel
4Memiliki klorofil dan menyimpan cadangan makanan dalam bentuk
amilum (pati)
5Mengalami pergiliran keturunan dalam siklus hidupnya

Tumbuhan bisa dibagi menjadi tumbuhan tidak berpembuluh (nontracheophyta) serta tumbuhan berpembuluh (tracheophyta). Tumbuhan tidak berpembuluh hidup antara habitat air serta darat. Mengenai tumbuhan berpembuluh mempunyai susunan yang sudah teradaptasi prima dengan habitat darat. Menurut Campbell (1998: 550), anggota kingdom Plantae bisa diklasifikasikan ke 12 divisio, yakni:

  1. Tumbuhan tidak berpembuluh
    1. Hepatophyta
    2. Bryophyta
    3. Anthocerophyta
  2. Tumbuhan berpembuluh
    1. Psilophyta
    2. Lycophyta
    3. Equisetophyta (Sphenophyta) Pterophyta
  3. Pinophyta (Coniferophyta)
  4. Cycadophyta
  5. Ginkgophyta
  6. Gnetophyta
  7. Anthophyta

Tumbuhan Tidak Berpembuluh

Tumbuhan tidak berpembuluh adalah tumbuhan yang tidak mempunyai pembuluh hingga tidak mempunyai jaringan yang berperan mengangkut zat makanan, air, serta mineral. Pengangkutan tidak dikerjakan oleh pembuluh,hanya lewat antarsel. Biasanya tumbuhan ini diketahui dengan nama lumut, digolongkan ke tiga divisi, yakni divisi lumut daun atau lumut sejati (Bryophyta), lumut hati (Hepatophyta), serta lumut sundul (Anthocerophyta).
Lumut mempunyai dua jenis fase pergiliran keturunan, yaitu fase sporofit serta fase gametofit. Pada fase sporofit dibuat spora haploid (aseksual), sedangkan pada fase gametofit dibuat gamet jantan serta gamet betina (seksual) Lihat gambar berikut ini.

Lumut mempunyai alat reproduksi berbentuk arkegonium (jamak: arkegonia) tempat sel telur dibentuk, serta anteridium (jamak: anteridia) tempat sperma dibentuk. Susunan arkegonia serta anteridia jaga sel gamet tidak mengalami kekeringan. Pada beberapa lumut, arkegonia serta anteridia berada di dalam tumbuhan yang sama (monoecious). Pada beberapa spesies yang lain, arkegonia serta anteridia berada pada individu yang berbeda (dioecious).
Pada semua lumut, sperma harus berenang untuk mencapai sel telur melalui lapisan air. Sel sperma bisa sampai lokasi sel telur sebab terdapatnya penarik kimia. Lumut yang hidup di habitat kering harus menunggu jatuhnya hujan untuk menyalurkan gamet jantan sampai berlangsung proses reproduksi.

A.Bryophyta

Bryophyta belum mempunyai akar, daun, serta batang yang jelas. Struktur seperti akar pada Bryophyta disebutkan rhizoid. Rhizoid membawa air serta nutrisi ke seluruh jaringan. Akan tetapi, rhizoid tidak memiliki pembuluh untuk mendistribusikan air serta nutrisi itu. Oleh karena itu, lumut dimasukkan ke dalam jenis tumbuhan tidak berpembuluh. Difusi air serta nutrisi pada lumut berlangsung dengan lamban lewat jaringan di badan lumut yang sama-sama terkait. Oleh karenanya, ukuran badan mereka hanya terbatas, cuma kurang dari 2 cm tingginya. Contoh Bryophyta ialah Polytrichum sp.

B. Hepatophyta

Divisi Hepatophyta atau lumut hati banyak ditemukan menempel di bebatuan, tanah, atau dinding tua yang lembap. Tubuh lumut hati memiliki struktur mirip akar, batang, dan daun. Siklus hidup lumut hati mirip dengan lumut daun.Perkembangbiakan lumut hati dilakukan secara seksual dan aseksual. Secara seksual dengan membentuk anteridium dan arkegonium . Secara aseksual, lumut hati melakukan reproduksi dengan sel yang strukturnya menyerupai mangkuk berisi kumpulan tunas di permukaan gametofit. Struktur ini disebut gemma cup. Contoh lumut hati adalah Marchantia polymorpha dan Porella.

C. Anthocerophyta

Divisi Anthocerophyta memiliki struktur tubuh mirip tanduk sehingga dinamakan lumut tanduk. Anthocerophyta hanya memiliki satu kloroplas di dalam tiap selnya. Oleh karena itu, Anthocerophyta dianggap sebagai lumut primitif. Siklus hidupnya menyerupai divisi Bryophyta dan Hepatophyta. Fase gametofitnya lebih dominan dari sporofitnya. Contoh Anthocerophyta adalah Anthoceros sp.

Tumbuhan Berpembuluh

Tumbuhan berpembuluh atau Tracheophyta memiliki pembuluh pengangkut. Pembuluh pengangkut berfungsi mengangkut air, mineral, dan sari-sari makanan tidak melalui antarsel. Oleh karena itu, pembuluh pengangkut ini terdiri atas xilem berfungsi mengangkut air serta mineral dan floem yang berfungsi mengangkut hasil fotosintesis. Tumbuhan berpembuluh dibagi menjadi tumbuhan tidak berbiji dan tumbuhan berbiji.

Tumbuhan Berpembuluh Tidak Berbiji

Anggota tumbuhan berpembuluh tidak berbiji adalah tumbuhan paku. Tumbuhan paku sudah termasuk ke dalam tumbuhan kormus (Cormophyta) karena sudah memiliki akar, batang, dan daun yang jelas. Akar pada paku bersifat seperti serabut yang ujungnya dilindungi oleh kaliptra (tudung akar). Batang pada sebagian besar paku tidak terlihat karena berada di dalam tanah dalam bentuk rimpang. Akan tetapi, ada pula yang memiliki batang di permukaan tanah yang bercabang, seperti pada Cyathea.

Daun pada tumbuhan paku tampak jelas. Daunnya selalu melingkar dan bergulung pada usia muda. Tumbuhan berpembuluh tidak berbiji memiliki dua macam bentuk daun, yaitu daun yang tidak mengandung spora (tropofil), dan daun yang mengandung spora (sporofil). Di bagian bawah sporofil terdapat banyak bulatan kecil berwarna kecokelatan. Bulatan tersebut berkumpul membentuk struktur yang disebut sorus (jamak: sori). Setiap sorus terdiri atas banyak kotak spora yang disebut sporangium.

Selain terdapat pada sorus, sporangium juga terkumpul pada strobilus dan sporokarpium. Strobilus ini merupakan sporangium yang membentuk struktur seperti kerucut.

Terdapat beberapa bentuk spora pada paku yakni, paku homospora, paku heterospora, dan paku peralihan. Paku homospora menghasilkan spora dengan jenis dan ukuran yang sama, contohnya paku kawat (Lycopodium sp.). Paku heterospora menghasilkan spora dengan jenis dan ukuran berbeda, contohnya Selaginella sp. Paku peralihan menghasilkan spora dengan bentuk dan ukuran sama, namun berjenis kelamin jantan atau betina, contohnya paku ekor kuda (Equisetum sp.).

Perkembangbiakan tumbuhan paku dilakukan secara seksual dan aseksual. Secara seksual melalui pembentukan gamet jantan dan betina oleh alat-alat kelamin (gametangium). Gametangium jantan (anteridium) menghasilkan spermatozoid dan gametangium betina (arkegonium) menghasilkan sel telur (ovum). Tumbuhan paku juga mengalami pergiliran keturunan (metagenesis). Metagenesis pada paku heterospora berbeda dengan paku homospora.

Tumbuhan berpembuluh tidak berbiji (tumbuhan paku) diklasifikasikan berdasarkan perbedaan morfologi tubuh. Berdasarkan hal tersebut, tumbuhan paku dibagi menjadi empat divisi, yaitu Psilophyta, Lycophyta, Equisetophyta, dan Pterophyta.

1)        Psilophyta

Psilotum nodum merupakan contoh paku dari Divisi Psilophyta. Anggota ini belum memiliki struktur akar dan sebagian besar tidak memiliki daun. Struktur akarnya berupa rhizoma. Pada batangnya terdapat sporangia. Divisi ini dianggap sebagai divisi tumbuhan berpembuluh tidak berbiji paling primitif. Sebagian besar anggota divisi ini sudah punah.

2)        Lycophyta

Lycophyta memiliki struktur daun berbentuk mirip rambut sisik dengan batang seperti kawat sehingga sering disebut paku kawat. Sporangiumnya tersusun dalam bentuk strobilus (jamak: strobili). Contoh tumbuhan dari divisi ini adalah Lycopodium, Isoetes, dan Selaginella.

Umumnya Lycophyta adalah tumbuhan epifit. Akan tetapi, ada juga yang tumbuh di dasar lantai hutan di daerah tropis. Lycophyta memiliki spora dalam sporofit. Terdapat Lycophyta yang tidak berfotosintesis, namun bersimbiosis dengan jamur. Lycopodium sp. dapat menghasilkan spora tunggal yang nantinya berkembang menjadi gametofit yang memiliki organ jantan dan betina. Adapun Selaginella dapat menghasilkan dua spora, yaitu spora kecil (mikrospora) dan spora besar (makrospora).

3)        Equisetophyta (Sphenophyta)

Divisi ini memiliki bentuk daun mirip kawat dengan susunan daun satu lingkaran. Kelompok ini memiliki homospora pada konus di ujung batang, memiliki banyak daun, batang berongga, dan beruas. Pada divisi ini terdapat silika yang terkonsentrasi di batang sehingga tumbuhan ini sering dijadikan sebagai bahan penggosok. Karena bentuknya unik, divisi ini sering disebut sebagai paku ekor kuda. Contohnya adalah Equisetum debile.

4) Pterophyta

Pterophyta dianggap sebagai paku sejati. Terdapat lebih dari 12.000 spesies Pterophyta hingga saat ini. Anggotanya ada yang memiliki panjang 9 meter. Pterophyta memiliki ciri-ciri daun yang besar dan sorus di bagian bawah daun. Contohnya Azolla pinnata dan Adiantum sp. (suplir).

Tumbuhan Berpembuluh dan Berbiji

Tracheophyta berbiji (Spermatophyta) dianggap sebagai tumbuhan yang tingkat perkembangannya paling tinggi. Tumbuhan ini menghasilkan biji yang merupakan alat perkembangbiakan generatif. Di dalam biji terdapat embrio yang merupakan calon individu baru. Spermatophyta dibagi menjadi dua kelompok, yaitu tumbuhan biji terbuka (Gymnospermae) dan tumbuhan biji tertutup (Angiospermae).

1)       Tumbuhan biji terbuka (Gymnospermae)

Tumbuhan Gymnospermae memiliki akar, batang, dan daun yang jelas. Akarnya merupakan akar tunggang. Pada akar tidak tampak pembatas yang jelas antara kaliptra dan ujung akar. Akar Gymnospermae juga dapat mengalami pertumbuhan menjadi semakin membesar karena memiliki kambium.

Daun Gymnospermae berbentuk pipih, lebar, dan lancip seperti jarum. Daun Gymnospermae yang pipih dan lebar, mengalami diferensiasi sehingga memiliki epidermis, mesofil, dan tulang daun. Contoh Gymnospermae adalah Cycas revoluta, Ginkgo biloba, Pinus, Sequoia, Welwitschia mirabilis, dan Gnetum gnemon.

Gymnospermae bereproduksi secara seksual. Gymnospermae belum memiliki bunga sesungguhnya. Bakal bijinya terletak pada daun buah atau makrosporofil yang disebut strobilus betina. Serbuk sari terletak pada mikrosporofil. Mikrosoporofil itu sendiri, terletak pada bagian yang disebut strobilus jantan. Gymnospermae memiliki daur hidup yang mirip dengan paku heterospora.

Gymnospermae dikelompokkan menjadi empat divisi, yakni Pinophyta, Cycadophyta, Ginkgophyta, dan Gnetophyta.

  1. Divisi Pinophyta (Coniferophyta)
    Anggota divisi ini sebagian besar berupa pohon dan memiliki daun tunggal berbentuk jarum atau linear. Strobilus jantan dan strobilus betina terdapat di ketiak daun dan pada cabang yang sama. Strobilus betina jika sudah matang akan membentuk runjung atau conus. Terdapat sejumlah sisik runjung yang sifatnya seperti kulit dan mengeras. Contoh spesies divisi ini adalah Pinus merkusii. Tumbuhan tersebut adalah tumbuhan asli Indonesia dari Sumatera Utara yang hijau sepanjang tahun (evergreen).
  2. Divisi Cycadophyta
    Tumbuhan divisi ini sebagian besar menyerupai pohon palem dengan daun majemuk menyirip dan terdapat pada bagian ujung dari batang utama sehingga membentuk mahkota daun. Umumnya berumah dua dan berkelamin satu. Strobilus atau runjung yang merupakan kumpulan mikrosporofil atau kumpulan megasporofil juga terdapat di bagian ujung dari batang dan diliputi daun majemuk. Contoh spesies divisi ini adalah Cycas rumphii. Pohon ini dapat memiliki ketinggian sekitar 6 m, batang berlendir, empulur banyak dan mengandung tepung. Daun mudanya menggulung seperti daun paku.
  3. Divisi Ginkgophyta
    Tumbuhan divisi ini hanya diwakili oleh spesies Ginkgo biloba. Daunnya mirip kipas dengan tangkai yang panjang tulang daun bercabang. Berumah dua dan mengeluarkan bau tidak sedap. Tumbuhan ini terkenal sebagai tanaman obat.
  4. Divisi Gnetophyta
    Tumbuhan divisi ini dianggap paling tinggi tingkat perkembangan evolusinya dari Gymnospermae dan dianggap pula sebagai tumbuhan peralihan antara Gymnospermae dan Angiospermae. Anggotanya merupakan tumbuhan memanjat, liana, atau pohon. Berupa pohon berumah dua dan jarang yang berumah satu. Daunnya tunggal dan berhadapan letaknya dengan urat daun menyirip. Bunga betina berupa bulir yang tersusun dalam lingkaran. Buah mempunyai biji yang diliputi oleh integumen luar yang mengeras dan integumen dalam yang lembut. Di bagian luar diliputi oleh perhiasan bunga yang tebal atau berdaging. Contoh spesies divisi ini adalah Gnetum gnemon (melinjo). Daun dan biji melinjo sering digunakan sebagai sayuran untuk dimakan.
Tumbuhan Biji Tertutup

Angiospermae merupakan tumbuhan berbiji tertutup yang memiliki bunga. Ciri-ciri umum dari Angiospermae adalah memiliki akar, batang, daun, dan bunga yang sesungguhnya. Organ reproduksi terletak pada bunga. Selain itu memiliki bentuk daun yang bervariasi, seperti daun pipih, lebar, dan susunan tulang daun seperti menyirip, menjari, dan sejajar. Bakal biji atau bijinya terbungkus oleh daun buah sehingga disebut tumbuhan berbiji tertutup. Adapun waktu antara penyerbukan dan pembuahan relatif pendek. Proses fertilisasinya tidak memerlukan air sebagai medianya.

Bunga pada Angiospermae memiliki bagian steril, yaitu sepal (mahkota), dan petal (kelopak). Bagian reproduksinya adalah stamen (jantan) dan pistilum (betina)

Semua anggota Angisopermae ditempatkan dalam satu divisi, yakni

  • Dikotil
  • Monokotil
  • Petal
  • Pistilum
  • Sepal
  • Stamen

divisi Anthophyta. Divisi Anthophyta dibagi menjadi dua kelas, yaitu:

  1. kelas monokotil (tumbuhan biji berkeping satu);
  2. kelas dikotil (tumbuhan biji berkeping dua).

Contoh tumbuhan yang termasuk ke dalam monokotil, antara lain bunga lili, palem, anggrek, iris, dan jagung. Adapun yang termasuk ke dalam kelompok dikotil, di antaranya adalah tumbuhan apel, stroberi, kacang- kacangan, dan mawar.

Share This

Thank you for your vote!
Post rating: 0 from 5 (according 0 votes)
What's your reaction?
0Smile0Lol0Wow0Love0Sad0Angry
%d blogger menyukai ini: