5/5 (1) Mengenal Tentang Akhlak Terpuji (Qana’ah)

Mengenal Tentang Akhlak Terpuji (Qana’ah) – Bertemu lagi bareng kita, budisyaqier.com yang senantiasa membahas mengenai segala ilmu pengetahuan yang pastinya perlu kalian ketahui. Dan kali ini budisyaqier.com berkesempatan untuk membahas Mengenal Tentang Akhlak Terpuji (Qana’ah). Mari langsung saja simak baik-baik ulasan di bawah.

Pengertian

Qona’ah adalah sikap rela menerima dan merasa cukup dengan apa yang dimiliki serta menjauhkan diri dari sifat tidak puas dan merasa kurang. Akan tetapi, qona’ah bukan berarti hidup santai, malas bekerja, tidak kreatif, statis dan tidak mau menerima perubahan. Sebaliknya, qana’ah justru berfungsi sebagai dinamisator yang mendorong manusia untuk giat bekerja dalam mencapai kesejahteraan hidup. Orang yang bersikap qana’ah akan tetap bekerja keras, namun hasil kerjanya akan diterima dengan rasa syukur dan rasa lega. Orang yang selalu merasa tidak cukup biasaya cenderung tidak merasakan kenikmatan yang ada dalam dirinya yang akibatnya hidupya akan selalu gelisah.

Qona’ah Dalam Kehidupan

Qona’ah seharusnya menjadi sikap dasar setiap muslim. Karena sikap tersebut akan menjadi pengendali agar tidak larut dan surut dalam keputus asaan dan tidak maju dalam ketamakan dan keserakahan. Sikap yang demikian perlu dibudayakan dan dimasyarakatkan di masyarakat agar tidak timbul rasa dan sikap memonopoli segala sesuatu yang menyebabkan orang lain tidak mendapat kesempatan yang sama untuk meraih keberhasilan. Akibat dari keadaan tersebut akan muncul ketimpangan dan kesenjangan sosial. Sifat qana’ah juga dapat diwujudkan dalam kehidupan masyarakat dengan tidak memperlihatkan kesombongan dan keangkuhan.

Qona’ah dalam kehidupan pribadi seorang muslim juga berfungsi sebagai:

  1. Stabilisator, maksudnya apabila seorang muslim telah memiliki sifat qana’ah, maka ia akan selalu berhati tenteram, berlapang dada, merasa puas dengan apa yang dimilikinya, merasa kaya dan terhindar dari sifat rakus, serakah dan tamak.
  2. Dinamisator, maksudnya apabila seorang muslim telah memiliki sifat qana’ah maka ia akan mempunyai kekuatan batin yang selalu mendorong untuk mencapai kemajuan hidup berdasarkan keadaan dan kekuatan yang dimilikinya dengan tetap bergantung kepada kehendak dan karunia Allah. Dengan demikian ia akan terhindar dari cara-cara yang menghalalkan segala cara dengan memperturutkan hawa nafsunya untuk meraih kemajuan hidupnya yang biasanya dilakukan oleh orang-orang yang tidak mempunyai sifat qana’ah. Dengan demikian qana’ah merupakan simpanan atau kekuatan yang sangat berarti.

Keutamaan Qona’ah

Dengan mempunyai sikap qana’ah, jiwa seseorang akan stabil karena ia mampu :

  1. Bersyukur apabila berhasil dalam usahanya dan jauh dari sifat sombong;
  2. Bersabar dan berlapang dada apabila gagal dan jauh dari sifat frustasi;
  3. Memiliki hati yang tenteram dan damai;
  4. Merasa kaya dan berkecukupan;
  5. Membebaskan diri dari sikap rakus dan tamak;
  6. Hidup hemat, tidak bergaya hidup lebih besar pasak daripada tiang;
  7. Menyadari bahwa harta berfungsi sebagai bekal ibadah;
  8. Menyadari bahwakayadanmiskinitutidakterletakpadaharta, tetapi pada hati;

Berikan Bintang Untuk Penulis

%d blogger menyukai ini: