Karakteristik Batu-Batuan Dalam Bumi

Karakteristik Batu-Batuan Dalam Bumi – Bertemu lagi bareng kita, budisyaqier.com yang senantiasa membahas mengenai segala ilmu pengetahuan yang pastinya perlu kalian ketahui. Dan kali ini budisyaqier.com berkesempatan untuk membahas Karakteristik Batu-Batuan Dalam Bumi. Mari langsung saja simak baik-baik ulasan di bawah.

Dalam pembicaraan tentang kerak bumi telah diuraikan bahwa lapisan batu- batuan sebagai pembentuk tubuh bumi. Kini ada 3 jenis batuan utama di permukaan bumi, yaitu batuan beku, batuan sedimen, dan batuan metamorfosa. Setiap batuan terbentuk dengan cara yang berbeda.

Batuan Beku

Jauh di bawah permukaan bumi, panas begitu tinggi hingga sebagian batuan meleleh. Ketika mendingin, lelehan batu ini atau magma mengeras hingga menghasilkan batuan beku dalam, contoh batu granit. Ini dapat terjadi di bawah tanah. Magma yang dapat muncul ke permukaan bumi sebagai lava juga mendingin menjadi batuan beku luar, contoh batu basal.

Batu Sedimen

Es, angin, dan air mengikis batu-batuan menjadi kerikil, pasir, dan partikel kecil yang disebut sedimen. Lapisan sedimen yang mengandung kerikil, pasir, tanah liat, dan rangka-rangka hewan terkubur dalam tanah dan tertekan sehingga lambat laun menjadi batuan keras yang disebut batuan sedimen/konglomerat.

Batuan Metamorfosa

Panas dan tekanan yang berada jauh di bawah tanah, memanggang dan menekan batuan sedimen dan batuan beku sehingga mineral di dalam batuan berubah. Contoh: batu gamping menjadi marmer batu sabak menjadi batu tulis; dan batu bara menjadi antrasit, grafit